Ujian untuk Kejayaan Ikhwan



Oleh Ustadz Zulfi Akmal

Tanggapan guruku terhadap peristiwa yang terjadi di Mesir:

Jangan merasa sedih dan kecewa terhadap apa yang terjadi. Kondisi semacam ini mesti terjadi. Saya tidak ragu sedikitpun sebelumnya kalau Allah akan menurunkan bala' seperti ini.

Karena Islam ini tidak akan mungkin mengalami kejayaan (tamkin) di permukaan bumi sementara umatnya belum dibersihkan dan disaring (di-tamhish). Hati dan jiwa masih berpecah. Pemahaman dan persepsi terhadap cita-cita masih belum menyatu. Kemunafikan masih bertebaran. Dosa-dosa dan kesalahan tersembunyi barangkali masih banyak.

Kalau pertolongan diturunkan dalam kondisi begini, setiap orang akan mengakui bahwa merekalah pahlawan, merekalah yang berada dalam kebenaran, sehingga orang akan ragu tentang al-haq.

Untuk itu Allah perlu menurunkan ujian yang akan memperlihatkan siapa kita-kita ini sebenarnya. Ujian yang akan memisahkan dan mengelompokkan umat ini menjadi tiga kelompok saja. Pendukung kebenaran (ahlul haq), pendukung kebatilan (ahlul bathil) dan manusia yang tidak jelas pendirian (munafik).

ليميز الله الخبيث من الطيب

"Supaya Allah memisahkan golongan yang buruk dari yang baik...."

Saksikanlah pada hari ini, itu semua mulai terkuak. Kalau tidak ada kejadian ini apakah mungkin umat ini akan mengetahui siapa penjahat sebenarnya? Siapa munafik sesungguhnya? Dan siapa pendukung kebenaran hakiki?

Peristiwa-peristiwa ini berfungsi bagaikan memisahkan emas dari logam yang lain. Harus dipanaskan sampai titik semuanya mencair. Ketika sudah cair baru disiram dengan zat yang bisa memisahkan antara logam-logam itu. Maka ketika itu akan tinggallah emas murni dan tercampaklah yang bukan emas. Untuk itu semua butuh pengorbanan yang sangat menyakitkan.

Ketika sudah bersih barulah Allah menurunkan pertolongan-pertolongan yang luar biasa, yang akan membuat semua mata terbelalak. Di saat itu ahlul haq akan tersenyum gembira, dan ahlul batil akan menyesal. Tapi ingat, yang paling mencengangkan, hati dua golongan yang tercampak akan tetap dipenuhi kebencian sekalipun kebenaran sudah di depan mata, bahkan akan semakin parah, sampai mereka menyaksikan neraka dengan mata kepala sendiri.

Ananda, banyaklah mentadabburi al Qur'an dan sirah perjalanan dakwah para rasul. Kamu akan temui apa yang aku katakan di sana.


*https://www.facebook.com/zulfiakmal?hc_location=stream


:: PKS PIYUNGAN | BLOG PARTAI KEADILAN SEJAHTERA :: 
Klik Download App BB | Klik Download App Android