NEWS UPDATE :

"Istimewanya Engkau, Wahai Ikhwah"

Jumat, 17 Mei 2013


by Dini Haiti Zulfany
~Borneo Island~


Sungguh, kami salut dan takjub dengan orang-orang yang berusia muda (juga telah tua namun memiliki semangat yang kadang lebih kencang dari anak muda), yang kontribusinya untuk dakwah sungguh amat luar biasa.

Sementara teman-teman seusianya sedang sibuk merisaukan harga tiket bioskop yang naik, ia malah sibuk menyusun program kerja untuk Dakwah Kampus, Dakwah Sekolah, dan Dakwah di Masyarakat.

Ketika teman-teman seusianya lebih banyak habiskan anggaran untuk hiburan dan hangout, ia infaqkan harta yang ia miliki untuk agenda dakwah.

Ketika teman-teman seusianya nongkrong di coffee shop, sepekan bisa 3 kali nonton bioskop, ia sedang menghadiri halaqah, majelis ta’lim, dan majelis ilmu lainnya untuk menambah ilmu dan hafalan alqur’an.

Ketika teman seusianya sekedar memikirkan kesejahteraan diri dan keluarganya semata, ia memikirkan bagaimana agar masyarakat juga sejahtera.

Dan mirisnya, ketika ia tengah sibuk dengan dakwah, malah ada 'teman-temannya' yang menuding bahwa ia haus kekuasaan.

Malahan, oleh orang-orang yang mengenalnya pun tidak, sekalipun tak pernah diberikan taujih olehnya, tak pernah merasakan indahnya berukhuwah dengannya, tak tau kehalusan akhlaknya, dikatainya ia 'ngembat sapi', 'sok suci', 'munafik', astaghfirullaahal'adziim...

Padahal yang berbicara baru media, bukan fakta. Media yang kita tau pula siapa penguasanya. Ibanya, pada mereka yang menjadikan bicara sebagai fakta, bukan menjadikan fakta sebagai bahan untuk bicara. Namun kami yakin, husnudzon-lah yang dikedepankan pada mereka, karena barangkali mereka termasuk dalam golongan orang yang belum punya bahan pertimbangan, orang yang Allah sebutkan dalam AlQur'an surah Al-Isra'a ayat 36:

"Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungjawabannya."

Toh yang banyak mencela-lah, yang kian kemari menabur fitnah (QS AlQalam: 11). Namun kami yakin bahwa engkau, wahai para da'i, telah memaafkan ketidaktahuan mereka yang menganggap diri mereka  seolah paling tau itu :')

Engkau, para da'i, pewaris para Nabi, pastilah telah tau betul risiko jalan pilihan yang kau tempuh. Baginda Rasulullah dan para Nabi pembawa wahyu Allah saja punya musuh dan penghalang kala dakwah, apalagi para pengikutnya. Semoga Allah lembutkan hati mereka untuk menerima hidayah, agar paling tidak, mereka tak menjadi pengganggu dakwah.

Demikianlah. Beragam tribulasi adalah niscaya. Dan niat karna Allah sajalah yang membuatnya terus bertahan di jalan dakwah.

Sungguh, para da’i, pewaris para Nabi, engkau begitu istimewa :)

 وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung.” (QS. 3:104)

“Dari Abu Hurairah RA. Ia berkata: Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam. bersabda: Barang siapa yang menyeru orang kepada petunjuk Allah, maka ia akan mendapat pahala seperti pahala orang yang mengikutinya, dan mereka sedikitpun tidak akan dikurangi pahalanya. Dan barang siapa yang mengajak orang kepada kesesatan, maka ia akan mendapat dosa seperti dosa orang yang mengikutinya, sedikit pun ia tidak akan dikurangi dosanya”. (HR. Muslim, Malik, Abu Daud, dan Tumudzi).


*penulis: @diniehz on twitter



:: PKS PIYUNGAN | BLOG PARTAI KEADILAN SEJAHTERA :: 
Klik Download App BB | Klik Download App Android
Share on :
 
© Copyright PKS PIYUNGAN 2010 -2011 | Design by Herdiansyah Hamzah | Published by Borneo Templates | Powered by Blogger.com | Redesign by PKS PIYUNGAN