"Ironisia" Negeri Sejuta Ironi


"Ironisia"


Alkisah, ada sebuah negeri yang sangat aneh,

Media negeri ini menghujat habis-habisan pemerkosaan tapi setiap hari mereka menayangkan pornografi. Padahal banyak pemerkosa mengaku terinspirasi tayangan porno.

Media juga berhari-hari menayangkan konflik paranormal dan pelanggannya, tapi mereka juga yang setia menghadirkan tayangan yang promosikan paranormal. Apalagi menjelang tahun baru.

Media onlinenya lebih aneh lagi. Kalau figur yang didukung “cuma tepuk tangan”  karena menonton wayang, maka itu jadi berita besar, kalau figur yang tidak didukung bikin sekolah sampai ratusan, jangankan berita, foto saja tak tampak.

Konsumen media negeri ini juga tidak mau kalah. Sudah tahu kalau pemilik media adalah para dedengkot-dedengkot politik, namun banyak dari mereka yang menelan mentah-mentah berita politik dalam negeri. Seolah-olah yang punya media tidak pernah punya agenda politik dalam liputan-liputannya.

Pemimpinnya tidak kalah aneh, berpidato dengan penuh wibawa, menyuruh menterinya fokus untuk bekerja, tapi doski malah merangkap jabatan sampai tiga rangkap

Stasiun televisinya juga, saat partai sang pemilik sedang hancur lebur, tidak kita jumpai tayangannya di televisi, saat partai lain kena badai, TV-TV seperti bikin pesta besar, kalau perlu ditambah bumbu biar gurih beritanya.

Lembaga anti korupsinya juga aneh. Cetar membahana ketika melibas kasus cemen kelas teri, letoy sempoyongan ketika bertemu kasusnya penguasa.

Hukumnya juga aneh. Lembaga anti korupsinya baru menangkap orang saat si presiden beri perintah buat tangkap. Berarti dari dulu tidak bisa tangkap karena tidak dikasih izin tangkap ya sama presiden ?! Berarti sama aja dong Lembaga anti korupsinya kayak mesin politik.

Yang memantau lembaga anti korupsi aneh. Sudah jelas kalo lembaga anti korupsinya diintervensi presiden dan ketahuan karena surat yang bocor, tapi masih koar-koar kalau lembaga itu bersih dan kredibel.

Mantan menterinya ngak kalah aneh, berbulan-bulan jadi tersangka masih asoy geboy saja keliaran. Lebih mirip cuti kerja daripada jadi tersangka.

Pengamat politiknya aneh, lembaga anti korupsinya diintervensi oleh istana, tapi masih menyangkal kalau konspirasi di lembaga anti korupsi itu tidak ada. Takut dikira mendukung pendapat yang lain mungkin.

Partai politiknya aneh. Banyak tayangan sinetron aneh dan tidak mendidik, tapi berlomba-lomba menggaet artis buat jadi caleg. Mau dibikin seperti sinetron apa parlemennya?!

Konstituennya gak kalah aneh.  Marah-marah ketika partai politik mendukung kenaikan BBM, tapi besoknya pilih partai yang sama lagi di kotak suara.

Si konstituen juga marah-marah ketika ada gubernur/bupatinya terlibat korupsi, tapi manut-manut kembali ketika lembar 100 ribuan datang di pagi pencoblosan.

Ya, kawan, itulah negeri aneh itu, negeri yang terletak jauh di ujung timur sana.

Negeri sejuta ironi, Ironisia.


*http://politik.kompasiana.com/2013/05/05/ironi-sia-557301.html


:: PKS PIYUNGAN | BLOG PARTAI KEADILAN SEJAHTERA :: 
Klik Download App BB | Klik Download App Android