NEWS UPDATE :

Ketika Harokah Da'wah Sukses Mengelola Negara

Minggu, 06 Januari 2013


By: Nandang Burhanudin

Jika anda pernah atau berencana jalan-jalan ke Mesir, cobalah untuk menetap 1-2 minggu. Anda akan sering mendengar seloroh warga biasa di Mesir yang dengan bangga mengatakan, "Mesir adalah Ommuddunya (Ibu peradaban dunia)". Seringkali, seakan tak mau kalah, mahasiswa Indonesia menimpalinya dengan mengatakan, "Wa Indonesia Abuha (dan Indonesia bapak peradaban dunia)"

Kini, harapan Mesir untuk menjadi ibu peradaban dunia mulai bangkit lagi. Karena Mesir memiliki pemimpin yang tegas, tidak banyak bicara, tidak banyak tebar pesona, tapi memimpin dengan aksi nyata dan keteladanan. Itulah Presiden Moursi, presiden terbaik Mesir setelah Muhammad Nagueb, presiden jujur pertama Mesir dikudeta Gamal Abdun Nasser.

Banyak tanda, Mesir akan kembali bangkit. Di antaranya:

  1. Dr. Tan Sri Mahattir Muhammad, mantan PM Malaysia dan ahli ekonomi Internasional mengatakan, "Tak ada yang bisa saya katakan selain mengekspresikan kepercayaan dan penghargaan saya pada transparansi, perilaku bersih, dan pengalaman Jamaah Ikhwanul Muslimin dan partai FJP di Mesir. Kita semua tahu, kini di Mesir, tak ada yang bisa diajak dialog kecuali jamaah Ikhwanul Muslimin, terlebih ketika peran partai-partai sekuler dan liberal mengalami kevakuman dan stagnan dalam membangun negeri. Saya yakin itu, terlebih Mesir memiliki SDA yang cukup menghidupi 1/3 dunia."

  2. Mesir mulai unjuk gigi. Menurut pakar Kebijakan Israel, Tauhid Majdi, "Mesir sudah mengajukan laporan setebal 750 halaman, ukuran A3, dilengkapi 190 foto-foto demografi yang menjelaskan keadaan situasi-lapangan wilayah Sinai." Dalam laporan itu, Mesir menuntut Israel membayar ganti rugi sebesar U$ 500 milyar dollar atas penjajahan Israel terhadap wilayah Sinai. Karena Israel telah melakukan pengrusakan pada jalur pelayaran di Kanal Suez dan 3 provinsi di sekitarnya. Termasuk kerusakan tanah yang sangat parah.

  3. Moursi hari ini, 6/1/13 akan melakukan reshuffle dengan mengganti 10 menteri, termasuk Mendagri. Uniknya, dari 10 menteri baru itu hanya 1 menteri saja dari partai Ikhwanul Muslimin FJP. Moursi mengedepankan profesionalisme, tidak lagi unsur kedekatan dan golongan.

  4. Brigader Jenderal Hamdi Wuhaibah, Direktur Arab for Industrialization, Mesir telah mulai memproduksi 21 pesawat tanpa awak UAV tipe ASN-209 bekerjasama dengan CatiC China, dengan produksi dan SDM 99.5 % Mesir. Target 3 bulan pertama adalah 6 pesawat.

  5. Moursi tidak sendirian, Turki dengan suka hati menjadi mentor dan Turki telah menghadiahkan sebuah dokumen rencana strategis mengelola devisa Mesir.

Sungguh, 85 tahun pengalaman Ikhwanul Muslimin: mulai dari halaqah-halaqah di cafe-cafe dan pojok-pojok masjid, gerakan kampus, gerakan jihad mengangkat senjata melawan penjajah, gerakan bawah tanah, gerakan demonstrasi, gerakan sosial, gerakan bisnis, kini IM dan Salafy memprakarsai dan menjadi pioneer GERAKAN ISLAM yang sukses mengelola negara. []


Bandung, 6/1/13: 6:19



*http://www.facebook.com/groups/162511233845646/permalink/370509553045812/


___________ posted by: Blog PKS PIYUNGAN - Bekerja Untuk Kejayaan Indonesia
Share on :

7 komentar :

Anonim mengatakan...

pekikkan takbir...

Allahu Akbar!!!

#indonesia selanjutnya...amin

Anonim mengatakan...

GERAKAN ISLAM yang sukses mengelola negara... inilah yg ditakuti pihak musuh (yahudi dan nasrani)

Iman mengatakan...

Semoga termasuk di indonesia....Salam. Herbalis

Anonim mengatakan...

takbir..Allahu Akbar!!!
pertanyaan selanjutnya gimana dgn temen2 salafy di Indonesia?semoga terinspirasi..

Anonim mengatakan...

Insya Allah kami dari salafiyun mendukung siapapun pemimpin umat Islam disini..kami akan taat kepada umaro selagi beliau masih seorang muslim

Anonim mengatakan...

Allahu akbar

Defri Daryanto mengatakan...

Pusat ikhwanul muslimin di mesir telah menjadi contoh harakah di seluruh dunia dalam mengelola negara. Tak hanya sekadar pewacanaan khilafah, tapi langkah kongkret yang sistemik menuju bangkitnya khilafah 'ala minhajil nubuwah

Poskan Komentar

 
© Copyright PIYUNGAN ONLINE
fixedbanner